Travel

Cerita Wisatawan Indonesia yang Liburan saat Heboh Wabah Virus Corona

Wabahvirus coronasejak beberapa bulan lalu membuat banyak negara memperketat pemeriksaan di berbagai pintu masuk wisatawan. Mulai dari pemeriksaan suhu tubuh hingga rekam jejak kesehatan wisatawan selama 14 hari terakhir. Pemeriksaan yang cukup ketat ini dialami salah satunya oleh Rosanna Valentina (27) asal Jakarta yang berkunjung ke Singapura pada Kamis (13/2/2020).

Ia ke Singapura dalam rangka melangsungkan resepsi pernikahan. "Kalau di Singapura di mana mana diukur suhu tubuhnya dengan termometer tembak," kata perempuan yang akrab disapa Valen saat dihubungi Senin (24/2/2020). Tak cuma di Bandara Changi, pengukuran suhu tubuh juga dilakukan saat ia check in di hotel dan semua tamu undangan pernikahannya datang ke hotel.

Selain pengukuran suhu tubuh, hal lain yang tampak tak biasa dari kunjungan ke Singapura adalah konter imigrasi Bandara Changi yang sepi. "Dibandingkan kunjungan kunjungan saya sebelumnya konter imigrasi Bandara Changi hampir selalu terdapat antrean," jelas Valen. Hal yang sama diungkapkan oleh Inri Pandean (27) asal Jakarta. Ia berlibur ke Jepang pada Jumat (31/1/2020).

Inri mengaku ketika baru mendarat di Jepang memang terdapat pemeriksaan yang cukup ketat. "Kayak ada monitor yang bisa lacak suhu tubuh. Terus sama ada anjing gitu buat mengendus kalau bawa daging mentah enggak diperbolehkan. Baru kali ini ke Jepang ada anjing yang endus koper,” tutur Inri. Ada juga Audi Andriana (23) yang merasakan pemeriksaan cukup ketat kala berlibur ke Korea Selatan bersama keluarganya pada awal Februari lalu.

“Di Korea (pemeriksaan) ketat banget. Kami diperiksa pakai termometer gitu, enggak ngerti caranya gimana tapi dia bisa dapat suhu tubuh kita tanpa nempel ke kulit. Terus juga ada pembagian masker gratis waktu itu,” jelas Audi. “Terus kami juga dipakaikan handsanitizer gratis dan di bandaranya kelihatan dibersihkan terus terusan sih,” lanjutnya. Baik Valen, Inri, maupun Audi mengatakan proses pemeriksaan keluar dan masuk Bandara Soekarno Hatta di Tangerang terbilang tidak seketat di Singapura, Jepang, maupun Korea Selatan.

"Kalau pas berangkat dari Jakarta, termometer tembak tidak ada. Pintu ukur panas tubuh tidak ingat, soalnya tidak mencolok," jelas Valen. Inri juga menuturkan bahwa dirinya tak merasakan suhu tubuhnya diperiksa kala sampai di Bandara Soetta, sepulang dari Jepang. Justru Valen mengatakan ia merasakan pemeriksaan yang cukup ketat ketika berkunjung ke Bali, sepulang dari Singapura.

“Petugas membagikan kartu riwayat kesehatan selama 14 hari terakhir yang wajib diisi. Petugas imigrasi juga lebih teliti dan menanyakan beberapa pertanyaan sejarah travel dalam dua pekan terakhir,” ujar Valen.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may like

Load More